Kecanduan Ponsel? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya Menurut Penelitian Terbaru

Di mana-mana kamu pasti kerap melihat orang-orang menggunakan ponsel dengan frekuensi tinggi. Bagi sebagian orang, perilaku terhadap smartphone menjadi kompulsif, dengan efek negatif pada kehidupan mereka.

Sementara smartphone, tablet, atau komputer dapat menjadi alat yang sangat produktif, penggunaan perangkat ini secara kompulsif dapat mengganggu pekerjaan, sekolah, dan hubungan.

Kecanduan Ponsel? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya Menurut Penelitian Terbaru

Dengan mempelajari tentang kamu dan gejala kecanduan ponsel dan Internet dan cara melepaskan diri dari kebiasaan itu, kamu dapat lebih menyeimbangkan hidup, online, dan offline.

Dilansir dari Healthline, para ilmuwan di University of Washington (UW) menemukan serangkaian pemicu, yang dimiliki oleh semua kelompok umur, terkait kecanduan penggunaan ponsel. Para peneliti juga menyelidiki solusi yang dibuat pengguna smartphone untuk mengekang tingkat penggunaan yang tidak diinginkan.

Tim mempresentasikan temuannya pada 7 Mei di Konferensi ACM CHI tentang Faktor Manusia dalam Sistem Komputer di Glasgow, Skotlandia. Simak ulasan tentang kecanduan ponsel dan cara mengatasinya.

Hasil penelitian terbaru

"Temuan kami menjelaskan secara rinci seperti apa penggunaan ponsel kompulsif pada saat ini, faktor-faktor yang memicunya, dan faktor-faktor yang membantu pengguna keluar dari siklus itu," kata Hiniker.

Hiniker menjelaskan studinya dimulai ketika dia dan rekan-rekannya mendengarkan orang-orang berbicara tentang frustrasi mereka dengan cara berinteraksi dengan smartphone. Namun, semua yang diwawancarai menceritakan pengalaman telepon yang memiliki makna pribadi dan persisten.

“Itu sangat memotivasi saya,” katanya. “Solusinya adalah tidak menyingkirkan teknologi ini; ini memberikan nilai yang sangat besar. Jadi, pertanyaannya adalah, bagaimana kita mendukung nilai itu tanpa membawa semua masalah? ”

Pada akhir 2017 dan awal 2018, Hiniker dan timnya mewawancarai 39 pengguna ponsel pintar di Seattle dalam tiga kelompok antara usia 14 dan 64: siswa sekolah menengah, mahasiswa dan orang dewasa dengan gelar sarjana. Tiga puluh sembilan orang adalah sampel besar untuk jenis pekerjaan kualitatif mendalam yang ia dan timnya lakukan, katanya.

Para peneliti mewawancarai para peserta, menanyakan kepada mereka pertanyaan tentang aplikasi apa di ponsel mereka yang paling mungkin menyebabkan perilaku kompulsif.

“Banyak peserta yang mengutip aplikasi media sosial sebagai pengalaman yang mereka lakukan secara kompulsif,” kata Hiniker. "Tapi banyak juga yang muncul: permainan kasual, YouTube, email, dan pesan teks."

Apa yang memicu kecanduan ponsel?

Orang yang diwawancarai mengungkapkan empat pemicu umum untuk penggunaan kompulsif:

1. saat-saat kosong, seperti menunggu untuk bertemu seorang teman.
2. Sebelum atau selama tugas yang membosankan dan berulang.
3. Situasi canggung secara sosial
4. Menunggu pesan atau pemberitahuan yang diantisipasi.

Peserta juga melaporkan pemicu umum yang mengakhiri penggunaan ponsel secara kompulsif:

1. Bersaing dalam segala hal di dunia nyata, seperti bertemu dengan teman.
2. Kesadaran bahwa mereka telah menggunakan ponsel mereka selama setengah jam
3. Memerhatikan konten yang sudah mereka lihat sebelumnya.

Dari penelitian ini ditemukan bahwa bukan ponsel yang mendorong perilaku kompulsif, melainkan aplikasi yang ada didalamnya.

Cara menghentikan kecanduan ponsel

Ada sejumlah langkah yang dapat kamu ambil untuk mengendalikan ponsel dan Internetmu. Meskipun kamu sendiri dapat melakukan banyak langkah-langkah ini, kecanduan sulit dikalahkan sendiri, terutama ketika godaan selalu mudah dijangkau. Sangat mudah untuk kembali ke pola penggunaan lama.


Cari dukungan dari luar, apakah itu dari keluarga, teman, atau terapis profesional. Berikut langkah sederhananya.

Kenali pemicu


Kenali pemicu yang membuat kamu meraih ponselmu. Apakah saat kamu kesepian atau bosan? Jika kamu berjuang dengan depresi, stres, atau kecemasan, misalnya, penggunaan ponselmu yang berlebihan mungkin merupakan cara untuk menenangkan suasana hati yang sulit. Alih-alih membuka ponsel, temukan cara yang lebih sehat dan lebih efektif untuk mengatur suasana hati kamu, seperti berlatih teknik relaksasi.


Pahami perbedaan antara berinteraksi langsung dan interaksi online


Manusia adalah makhluk sosial. Manusia tidak dimaksudkan untuk diisolasi atau bergantung pada teknologi untuk interaksi manusia. Interaksi sosial dengan orang lain secara langsung seperti melakukan kontak mata, merespons bahasa tubuh dapat membuat kamu merasa tenang, aman, dan mengerti, dan dengan cepat mengerem stres.


Berinteraksi melalui teks, email, atau pengiriman pesan memotong isyarat nonverbal ini sehingga tidak akan memiliki efek yang sama pada kesejahteraan emosionalmu. Selain itu, teman daring tidak dapat memeluk kamu saat mengalami krisis, mengunjungi kamu saat kamu sakit, atau merayakan peristiwa bahagia bersamamu.

Perkuat jaringan dukungan


Sisihkan waktu khusus setiap minggu untuk teman dan keluarga. Jika kamu malu, ada cara untuk mengatasi kecanggungan sosial dan menjalin pertemanan abadi tanpamelibatkan media sosial atau internet.


Untuk menemukan orang-orang dengan minat yang sama, cobalah menghubungi kolega di tempat kerja, bergabung dengan tim olahraga atau klub buku, mendaftar di kelas pendidikan, atau menjadi sukarelawan untuk tujuan yang baik.

Kamu akan dapat berinteraksi dengan orang lain sepertimu, membiarkan hubungan berkembang secara alami, dan membentuk pertemanan yang akan meningkatkan kehidupan dan memperkuat kesehatanamu.

Sumber : https://hot.liputan6.com

Matang Teungoh - Merupakan personal blog yang membahas seputar informasi yang bersifat umum. email : info@matangteungoh.com